#e39608 Ibu-Ibu Kondangan - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

Ibu-Ibu Kondangan


Aku termasuk malas untuk pergi kondangan. Ntah kenapa. Kesannya repot. Mau makan aja pake antrian. Bejibaku. Blom lagi nyari kursi untuk duduk. Celingak celinguk.

Tapi terkadang, kalo yang married teman dekat ataupun sodara sendiri mau nggak mau pasti datang. Kalo datangpun keseringan nggak rombongan dengan keluarga. Kalo rombongan pun, pasti bawa motor sendiri. Ataupun milih, kira-kira tumpangan mana yang cepat pulang. Nggak lamaan.

Soalnya berkali-kali pergi kondangan rombongan keluarga, kesannya mengap bener. Perginya paling cepat, pulangnya paling lama. Habis makan, nggak langsung pulang. Ada aja yang dicelingak-celinguk. Cari-cari, kira-kira menu mana lagi yang belum dan perlu dihajar; cendol, bakso, siomay, es cream, sate. Arggghhhh!!! semuanya perlu dicoba.



Kalo aku? boro-boro. Cukup makan seadanya. Cicipin sekedarnya. Kalo laparnya masih nanggung, lengkapi di dapur sendiri. Ke kondangan itu bukan tempat hajar nafsu kelaparan. Kepingin es cream, tapi yang ngantri bejubel. Mending beli sendiri. Kepingin makan siomay, tapi yang ngantri nyaingin antrean SPBU subsidi, mending pending makan siomay di warung.

Hari ini tetanggaku hajatan. Tapi acaranya di rumah mempelai perempuannya. Ibu udah gadang-gadang dari kemarin2, harus datang! Kalo bisa pegang hantarannya. Nggak enak sama tetangga kalo nggak bantu.

Maka jadilah, gosok baju, semir sepatu dan calling tetangga belakang rumah. Biar bisa pergi bareng. Kusuruh bawa motor, nggak usah pergi dengan rombongan. Alasannya klise, biar cepat pulang. Nggak repot-repot cari tebengan kalo mau pulang.

Dengan motor kami menuju langsung ke rumah mempelai di desa seberang. Rupanya hajatannya besarrrrr. Mana cuaca panas bikin mendidih. Pake nari-narian, balas pantun, ceramah ini itu. Kepala mengap-mengap.

Lariiiiiiiii..misahin dari rombongan. Cari teduhan di teras rumah-rumah disana. Rupanya banyak juga yang ngakalin serupa. Ibu-ibu juga cari teduhan. Paling seru kalo ke kondangan, lihatin ibu-ibu. Wuiihhhhh..penampilannya segambreng! Semua isi lemari dipakenya.

Nggak ada tu yang penampilan minimalis. Kalo pun ada itu minoritas sekali. Kebanyakan mewah-mewah. Kalo di Banda Aceh yang ginian kayaknya udah umum. Kalo ibu-ibu penampilannya sederhana kali malah risih sendiri. Jangankan ibu-ibu, remaja tanggung, gadis-gadis juga serupa penampilannya.

Pake baju brokat, berenda kesana kemari, jilbab dililit entah berapa lama, belum lagi aksesoris gelang, cincin, kalung. Belum lagi yang pake imitasi, emas beneran, produk kalimatan, punya malaysia. Kepingin lihat fashion terkini? Nohh, kondangan di Aceh (Banda Aceh) paling tepat! Nyaingin Jember Festival.

Kalo Ibu-ibu berkumpul juga seru lihatinnya. Tadi waktu berteduh di teras, disampingku juga ada segerombolan ibu-ibu. Sewaktu berjumpa, wuiiihhhh heboh tiada tara. Adaaaaaaa aja yang diomonginnnya. Sesekali (eh,bukan!) malah keseringan ngerumpi. Tadi aja aku nguping entah kemana-mana omongan mereka. Karena lagi di kondangan, pasti ngerumpinya tentang kondangan. Masalah hantaranlah. Pengantinnya. Lihat si itu, ngomongin si itu. Bajulah. Sampe parkiran pun dibahas!

Ya ampun!!

"kenapa ni parkiran awut-awutan, nggak dirapiin, kasihan orang-orang blaa...blaaa..." haduhh!!!

Walaupun penampilan mentereng, nggak jamin mereka kalem kalo lagi makan. Kondangan tadi ramenya nggak tahan. Sempit-sempitan kayak latihan manasik haji. Mau duduk disini, kepenuhan. Mau kesana, sempit-sempitan. Ah, jangan makan dulu. Nyari cemilan. Dododoeeee.. itu antrian juga nggak nahan.

Yang rame ibu-ibu. Nggak peduli itu baju pake rendaan merek apa, selendang selebar papan tulis udah terbang kemana-mana, make up setebal Syahrini, tapi jor-joran ngantri siomay, cendol, es cream. Udah rasain bakso, comot lagi bubur ketan. Udah minum juice jeruk, rasain lagi es cream. Ya elahhh.. bukannya duduk!

Aku malah mundur. Nggak seru harus rebut-rebutan sama ibu-ibu. Kalo ibu-ibu mah, mana peduli. Kayaknya pantang pulang sebelum rasain semua meja. Gini-gini yang bikin gerah. Udah panas, berdesak-desakan. Kesannya kok repot ya, mau makan aja.

Makanya aku suka ke kondangan yang minimalis. Nggak usah rame. Yang penting khusyuk. Kalo nanti married pun, kepinginya yang simple. Menunya juga nggak mubazir. Orang-orang kita (Banda Aceh) kadang-kadang kelewatan nyedian menu. Udah ada ayam ada rendang. Udah ada ayam goreng, eh ayam tumis juga ada. Nyedian gado-gado, nanti juga ada tahu goreng. Sambal ati, eh goreng tempe sambalado juga disediain.

Makanya suatu ketika, tukang Medan yang lagi beres-beres di rumah sempat curhat. Katanya kalo di Aceh menunya banyak. Nggak tau mau milih yang mana. Kalo di Medan katanya, cuma sederhana. Yang penting enak nggak bikin orang kecewa.

Masalah dandanan, kao disini paling yahud! Kurasa desainer Dian Pelangi juga terperangah. Tapi pengakuan temanku dari Jakarta yang baru beberapa bulan menetap di Banda Aceh, dia malah nggak pede kalo ke kondangan disini. "Disini, penampilannya wah-wah bener. Nggak ada yang pake tshirt ataupun kemeja biasa. Kayaknya harus dandan ya..."

yayayaya..

Kayak pepatah lama, dimana langit dijunjung disitu bumi dipijak. Lain sumur, lain ladang (?). Tapi yang jelas, semuanya kepingin beri terbaik untuk undangannya.

semuanya beda-beda. Serunya pun beda-beda.

About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

9 komentar:

  1. bang ferhat, hari sabtu ini kakak kami pesta sama bang edi mizwar. datang yaaaa....

    ReplyDelete
  2. Insya Alah..
    sama edi miswar? nyannn edii..

    ReplyDelete
  3. izin share karya-karya tulisan mas farhat di islamsiana.com ya ^^

    ReplyDelete
  4. wah dengan senang hati..
    silahkan mas...

    ReplyDelete
  5. Deu... saya kalo ke kondangan engga dandan2 kok. pake kaos pun jadi.
    soal makan, pernah sekali cuma ngantar kado trus pulang. Antrinya kelamaan!

    ReplyDelete
  6. tapi kalo disini, kalo nggak dandan malah aneh..

    ReplyDelete
  7. Salam kenal, ikut komen ah, saya ini ibu2 aneh yang sangat sangat tidak suka pergi ke undangan, yah itu karena alasan yang sudah di diceritakan di atas (padahal mah karena ga punya baju berenda2, full brokat and emas imitasi) kalaupun terpaksa, datang langsung antri untuk salaman trus meluncur ke pintu keluar, pulang! Makanya teman2, ga pernah ada yang mau berangkat bareng saya, kata mereka saya reseh, pergi ke undangan cuma setor muka aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhahahahaaa,... =))
      Memang kesannya kalo ke kondangan pasti bawaan dandanannya ribet. hehhe


      Salam kenal juga Bunda Zahra.

      Delete