#e39608 TRIO Kwek-Kwek #Aslan_Dara_Dony - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

TRIO Kwek-Kwek #Aslan_Dara_Dony

##tulisan ini special utk panitia workshop Gola Gong dimanapun kalian berada #salamhormat!

Dara, Dony, Aslan
Ketika ide workshop menulis dengan Gola Gong muncul, aku agak sedikit ragu, puyeng. Kira-kira siapa yang bakal jor-joran garap acaranya. Kalo teman-teman FLP Aceh, aku yakin pasti mereka bakal habis-habisan banting tulang sana sini untuk garap acara ini. Banyak kegiatan yang membuktikan. Tapi mengingat sekarang, rame kader-kader yang udah kerja, tahap kuliah udah masa kritis: bikin skripsi, koas, KKN, bla..blaa.. jadi bingung. Kira-kira mau nggak ya diajak sibuk-sibuk ria.

Tuingg!!

Pikiranku langsung keingat dengan teman-teman baru di FLP. Beberapa bulan lalu, FLP baru rekrut anggota baru. Inagurasinya berlangsung di Lubuk, Aceh Besar. Aku termasuk ikut dalam tim seleksi. Ngobok-ngobok berkas, tanya ini itu sewaktu wawancara. Dan benar, semangat mereka menyala-nyala. Nyaingin semangat Bung Tomo, dengan Jenderal Sudirman.

Semangatnya pun kebawa sampe sekarang. Yang bikin paling bangga dan mengharu biru, sewaktu milad FLP Aceh maret kemarin. Mereka yang jumlahnya kisaran 30 orang itu, bikin suprise. Tiba-tiba ketika acara milad berlangsung di sekret, mereka nyuruh pengurus FLP Aceh keluar ruangan, agak ngusir. Gila juga ni bocah-bocah baru, baru seminggu gabung berani ngusir senior *lempar panci.




Rupanya, eeengggiingggengggg...

Ketika kami (pengurus) masuk lagi ke sekret FLP, ditengah-tengahnya udah ada dua loyang donat-donat mungil warna warni. Ya ellahhh, mau bikin suprise kok nyodorin donat. Nggak selesai disitu aja, tiba-tiba entah darimana salah satu dari mereka muncul tiba-tiba. Kucluk-kucluk bawa sesuatu. Huwaaaaaa..apaan itu!

Sebuah benda segede papan tulis dibungkus koran disodorin ke pengurus. Apaan ini?  Pasti gambar pahlawan kayak sekolah-sekolahan!

Sreettt..sreettt.. kertas pembungkus disobek. Dan isinya, hiks! mengharukan. Sebuah kerajinan prakarya semacam karikatur yang didalamnya ada wajah-wajah mereka dengan quote-quote manis tentang harapan mereka di FLP. so sweettt..walaupun rada narsis. Ngapain wajahnya dipajangin!!

3

Dan bingkai yang penuh wajah-wajah yang tak manis itu, sampe sekarang menempel manis di sekret FLP. Jadi hiasan pigura membanggakan....(untuk kalangan mereka sendiri).

Kembali lagi ke acara Gola Gong. Ketika pertamakali aku nawarin ke mereka untuk menggarap acara ini. Langsung serentak menyanggupi. Padahalkan FLP kere. Cuma modal nekad. Tapi masa' bodo. Kalo niat baek, pasti ada jalan.

Dan Aslan, yang wajahnya mirip kartun Jepang muncul jadi kepala suku untuk menggarap acara ini. Semangatnya?? Makjaanggggggggg....semangat benerrrr. Saking semangatnya, tiap malam melulu rapat. hiks!

"Bang, nanti malam kita bisa rapat di haba cafe?"

Aslan SMS berulang-ulang saban malam. Bahas ini itu. Kira-kira gimana caranya jualin tiket, gimana bikin ini acara booming. Pesertanya bisa nembus 300 orang. Awalnya sedikit khawatir. Gila aja, ngajak orang ikut workshop sambil bayar. Workshop menulis lagi. Waduuhhh, makin kesaring nih orang-orangnya.

Maka, rapatpun gila-gilaan diadain. SMS krang kriiingg bunyi berseliweran. Telepon lebih-lebih. Menurutku panitia kali ini ruaar biasa. Selain Aslan, ada beberapa yang siap capek sampe keringetan. Ada Dony, Dara, Ulva, Adit, Siti, Nuruul dan sebagainya.

Dony, Dara, Aslan, lebih sering aku jumpain dalam rapat saban malam. Dan ide nekatpun muncul.

"Bang, besok kami roadshow ke sekolah-sekolah jualin tiket!"

Huaahhh!!! Gilee.. Trio kwek-kwek ini bakal menjelajah kesana kemari masuk sekolah-sekolah jualin tiket! terharuuu..#pukpuk

Sangking semangatnya, ide-ide "gila" lainnya bermunculan.

"Bang, gimana kalo kita turun ke jalan sambil bagi-bagi brosur! kita berdiri di persimpangan jalan!"

Nguiiikkk!! usul Dony suatu malam. Hah lu kira mau ngutip sumbangan bencana.

Menarik sih, tapi yaaa kapan-kapan deh!

Akhirnya, bergerilyalah trio kwek-kwek ke sekolah. Beruntung senior-senior FLP di sekolah langsung turun tangan. Buka jalan mereka biar lebih mudah akses ke sekolah-sekolah. Minimal nggak diusir kepsek.

Dan hasilnya...

Engg iiiingggg engggg..

"Bang, tiketnya SOLD OUT!!!" tadi siang tiba-tiba Aslan kabari. Ternyata beberapa sekolah borong habis tiketnya. Padahal baru kemarin lusa mereka bergerilya. Terharuuu.. #pukpuk lagi

Ketika tulisan ini aku tulisan, aku lagi bersama tiga kucrit-kucrit ini di Haba cafe. Dari tadi berisiiiiiikkkkk bener. Bahas tiketlah, bahas duit juga. Aslan yang kalem trus cepat merasa nggak enak hati. Dara yang interesting (kadang2 ketawa sendiri, kadang2 nangis sendiri, kadang2 diam sendiri, kadang2 takut sendiri. Nggak ngerti deh gw!), Dony yang radio habis. Saking radionya, kepingin semua radio digandeng diajak kerjasama. Mau ngajak arisan

Mereka ini ruaarr biasa! Mungkin diluar sana, juga ada teman-teman panitia yang sama ruarr biasanya. (cuma kebetulan, cuma mereka bertiga sering aku ketemui). #hormatgrakk

Besok juga katanya ada rapat lanjutan.

Rapat lageee...

Semangatnya menggebu-gebu. Semoga acara Gola Gong sukses besar. Biar capek, letih, lesu, mereka terbalas semua. Jor-jorannya pun nggak tanggung-tanggung. Idenya pun mantap-mantap.

"Ntar waktu opening acara gini-gini bang, blaaa....bla..."

"Bagusnya waktu break istirahat, kita bikin kayak gini bang, blaaa...blaa..."

"Bagusnya, Gola Gong nanti munculnya dari bangku penonton bang. Atau dari balik tirai hitam..."

hah!! lu kira konser dangdut!

Dan seterusnya.

Ide-ide mereka seger. Mungkiin karena usianya juga masih seger kayak ikan formalin. Semangatnya pun menggebu-gebu. Rasanya memilih mereka-mereka ini sewaktu inagurasi sebulan yang lalu, adalah pilihan tepat. Kalo kata Ariel Noah, "kalian semua luar biasaaaaa...." sambil meyeng2 nyodorin mic

Semoga kalian betah di FLP adik-adikku...

Sesibuk apapun kalian, ngurusin ini itu. Sibuk mikirin tiket, puyeng ngitungin uang. Jangan lupa tetap nulis yaa.. Minimal nulis di blog. Atau baca postingan di blog ini. Yakin! kalian pasti terinspirasi.

@HABAcafe 22.19WIB (pinjam laptop Aslan)

Eh baru ngeh, kucrit-kucrit didepanku juga belum kelar-kelar bahas tiket dengan duit!

Yaellaaahhh... #ngantuk!

About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

7 komentar:

  1. Tiket yang kami print berjumlah 300 lembar bang. namun setelah ditinjau ulang total calon peserta adalah 308 orang. gimana ni bang????#$*&*&*#*@

    Sebaiknya nanti panitia yang mau nonton harus dari luar pintu masuk bang.. :D

    #Inspiratif

    ReplyDelete
  2. Eeeew ew... ngeri x emang semangat mereka bang, ajegile. Solid bener. :')

    ReplyDelete
  3. Semangat kali pun mereka isni..

    ReplyDelete
  4. hihihii,.. jadi terharu ditulis oleh senior. Tiket. Oh tiket. Semoga acaranya gak ngecewain ya. :D cemungguttt,..

    ReplyDelete
  5. Ini kan y kita cari bang?
    Generasi penerus. ;)

    ReplyDelete
  6. Hehehhehe... Dara harus bangga. soalnya abg orangnya jarang muji :P

    ReplyDelete