#e39608 Melongok Makam Sultan Iskandar Muda - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

Melongok Makam Sultan Iskandar Muda




Makam Sultan Iskandar Muda−Museum Aceh, Kandang Meuh, dan makam Sultan Iskandar Muda masuk dalam list penjelajahan kami. Mendekati pukul 09.00 WIB,  hujan menyemai ringan. Saya memilih berangkat walau baju sedikit kuyup. Di museum Aceh, baru saya yang hadir.

Ketika hujan semakin menderas, kegalauan saya semakin hebat. Alamat batal penjelajahan kali ini. Lantas saya BBM Ibu Laila Abdul Djalil, seorang arkeolog yang mejadi pemateri pagi ini. Saya baru mengenalnya dua minggu lalu. Kegilaannya terhadap sejarah, membuat kami tertarik untuk menjelajah.
Satu persatu beberapa teman muncul. Waktu satu jam molor dari kesepakatan awal. Jumlah peserta yang ditaksir bakal ramai, rupanya tak sesuai diduga. Hanya bersepuluh kami menuju ke komplek Gedung Joeang di sebelah Museum Aceh.

Berkumpul di depan makam Iskandar Muda. Ibu Laila hadir kemudian. Mengenal lebih dekat tempat bersejarah, lebih seru rasanya jika dilengkapi cerita heroik masa silam. Ibu Laila menjelaskan dengan detail.
“Ini bukan makam Iskandar Muda, tapi cuma monument…”
Ibu Laila mengawali dengan cerita mengagetkan. Sebagian termenung heran. Baru kali ini aku tahu, kalau tempat yang selama ini kukira makam Iskandar Muda hanyalah monument.

serius dengar penjelasan Ibu Laila di Makam Iskandar Muda

“Lokasi makam Sultan Iskandar Muda memang di area ini. Tapi hilang nggak ada jejak. Makanya dibangun monument ini sebagai penggantinya” lanjutnya sambil menunjuk monument tinggi yang dipayungi atap kokoh.
Ibu Laila menjelaskan, monument ini dibangun pada tahun 1976 oleh BP3. Saya sempat heran mengapa makam seorang Sultan besar bisa hilang keberadaannya. Rupanya, makam-makam Sultan Aceh dulunya berdiri megah. Emas, berlian, bahkan lazuardi menutupi bagian-bagian makam. Makanya area ini disebut juga komplek Kandang Meuh (makam emas). Naas, tempat ini sering dijamah dulunya. Terlebih saat peperangan Belanda. Sedikit dan perlahan bagian berharga makam lumat, hingga tanpa menyisakan.

Kesulitan untuk mencari makam Sultan Iskandar Muda yang hilang berabad lampau, maka ada tahun 1976 BP3 mendirikan semacam monument. Bentuknya lebar dan sedikit tinggi. Hal ini diilhami dari deskripsi  Bustanul Salatin, jika makam Sultan Iskandar Muda berbentuk persegi delapan dengan tinggi 7 hasta.
“Coba lihat, bentuknya pun bukan seperti batu nisan Aceh kebanyakan. Tapi lebih kayak bangunan permanen yang diplester..”

Saya memperhatikan lekat. Memang benar, struktur “makam” ini tidak seperti makam Aceh tempo dulu yang penuh ukiran rumit di batu nisannya. Ini hanya “makam” persegi dengan struktur batu tersusun dan dilumuri semen plesteran.
“Jangankan makam ini yang dijamah. Di makam Kandang 12 yang dibaluti tembaga, eh, tembaganya juga hilang...” Lanjut Ibu Laila.

Sultan Iskandar Muda adalah salah satu Sultan paling termahsyur dalam kerajaan Aceh. Ia lahir pada tahun 1593. Kepemimpinannya gemilang dalam kekuasaan sejak 1607 hingga 1636. Kekuasaannya meliputi separuh Sumatera. Memiliki armada perang terbesar yang ditakuti lawan. Gaya kepemimpinannya yang adil, menjadikan rakyat makmur. Lalu ia menikah dengan putri kesultanan Pahang Malaysia, yakni Putroe Phang. Konon karena kecintaannya yang mendalam, ia mendirikan tamanGunongan bagi Putroe Phang agar kesedihannya meninggalkan Pahang terobati.

Pada tanggal 27 desember 1636, ia meninggal dunia dalam usia 43 tahun.  Kekuasaan kerajaan diserahkan ke menantunya Sultan Iskandar Tsani (1636-1641). Setelah Sultan Iskandar Tsani meninggal, kerajaan dikuasai oleh istri Sultan Iskandar Tsani, yaitu Sultanah Tajul Alam Syafiatuddin (1641-1675) yang juga puteri Sultan ISkandar Muda.

Hujan mereda. Saya dan rombongan memilih berjalan menyelusuri komplek Kandang Meuh. Kandang dalam bahasa Aceh berarti makam. Komplek ini berada didepan makam Sultan Iskandar Muda. Bersebelahan dengan Gedung Joeang. Diarea kecil yang dipagari rendah itu, terdapat 4 makam dengan ukiran dan ukuran berbeda-beda; Putra Raja Anak Raja Bangka Hulu, Sultan Alaidin Mahmud Syah, Raja Perempuan Darussalam, dan Tuanku Zainal Abidin.

komplek Kandang Meuh
Tak banyak penjelasan tentang makam-makam ini.  Saya dan rombongan hanya menekuri bentuk-bentuk nisan. Beberapa nisan telah dipugar dengan penambahan semen disana-sini. Kesan aslinya berkurang. Tapi sekilas area makam ini terawat baik. Setiap makam dinomori dengan penjelasan nama dipajang disalah satu prasasti.

Hujan hanya mereda sesaat. Gerimis kembali menghalau kami untuk menepi. Berlarian saya menuju ke teras Gedung Joeang. Gedung berarsitektur lama ini terlihat kusam dan sepi. Konon ditempat ini penaikan bendera merah putih pertama kali dengan insiden antara rakyat dan kolonial Jepang. Beberapa bagian dinding terkelupas memperlihatkan bata merahnya. Di halaman depannya, beberapa meriam dengan pelbagai ukuran beraturan rapi menghadap jalan raya.

Di sudut gedung ternyata juga terdapat komplek makam. Areanya juga tak terlalu luas. Tapi jumlah makamnya lebih banyak dibanding komplek Kandang Meuh. Diprasasti area makam, tercatat ada 9 makam dari keluarga kerajaan. Seperti makam Pocut Rumoh Geudong, Pocut Sri Banun, Sultan Alauddin Muhammad Syah, Sultan Husin Jauhar Alamsyah, Putroe Bineu, Tuanku Husen Pangeran Anom (wakil kerajaan Aceh di Deli), Tuanku Cut Zainal Abidin (Ayah dari Sulthan Alaudin Muhammad Daud Syah), Teungku Chik. Sebagian prasasti mencatat tahun kelahiran dan kematian mereka.

Seperti  biasa perjalanan dengan teman-teman FLP, tidak lengkap tanpa bernorak-norak ria. Entah kenapa, ini seperti peraturan tanpa disepakati. Beramai-ramai kami berfoto di depan Gedung Joeang. Sebagian malah nekad naik diatas meriam sambil berakting ala penjajah Jepang.

Belum puas, sesi foto berlanjut ke Museum Aceh. Area Museum Aceh luas. Ada beberapa gedung menjulang tinggi dengan fungsi berbeda-beda. Saya dan teman-teman berkumpul di Rumoh Aceh, rumah adat Aceh berbentuk panggung. Warnanya hitam gelap. Beberapa ornament warna terang mencolok dibeberapa bagian.

Rumoh Aceh
Sialnya, ketibaan kami bertepatan dengan jam istirahat. Padahal Ibu Laila sudah bersemangat mengajak kami berkeliling rumah.
“Rumah Aceh ini dulunya paviliun di arena pameran Belanda di Semarang,” jelas Ibu Laila dibawah rumah panggung. Kami berkumpul disana sambil bermain jeungki, alat tradisional menumbuk padi.
Komplek museum Aceh ini didirikan oleh pemerintah Hindia-Belanda pada tanggal 31 Juli 1915. 

Bangunan pertamanya adalah Rumoh Aceh, yang awalnya sebagai paviliun di pameran kolonial (De Koloniale Tentoonsteling). Dalam pameran itu dipamerkan koleksi F.W. Stameshaus yang menjadi kurator museum Aceh pertama.

Karena lengkapnya koleksi pameran, paviliun Aceh mendapatkan 4 emas, 11 perak, 3 perunggu, dan terpilih sebagai paviliun terbaik dalam ajang tersebut. Lantas paviliun Rumoh Aceh dibawa pulang ke Aceh lalu dijadikan museum seperti sekarang ini.

norak-norak bergembira
Menjelang siang, hujan mereda. Ibu Laila buru-buru harus pulang.  Penjelajahanpun usai. Seperti kebiasaan, sebelum bubar untuk kesekian kalinya saya dan teman-teman FLP kembali bernorak-norak gembira mengabadikan kegiatan ini. Foto bersama pun mengakhiri penjelajahan minggu ini di makam Sultan Iskandar Muda.









About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

3 komentar:

  1. yaah..gak bs ikut kmrn krn ada acara lain yg genting. ;-(
    tp serasa ikut jg stlh baca tulisan ini.
    Mksi bg ferhat oleh2'a. :>)

    ReplyDelete
  2. wihh, mantab bang,. (h)
    kapan-kapan kita ke makam firaun ya,. :d

    ReplyDelete