#e39608 Slruuuppp... uenaknnya mie tumis Aceh - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

Slruuuppp... uenaknnya mie tumis Aceh


Kali ini kita bahs kuliner Aceh yak!
Yup, jika teman-teman berkunjung ke Banda Aceh, pastikan sempat nggak sempat cicipin ragam kuliner Aceh. Mungkin sebagian udah mulai akrab dengan martabak Aceh, ayam tangkap, kue bhoi (bolu ikan), atau kopi Aceh.

Nah, ada juga yang paling menggoda, mie tumis!
Entah sejak kapan, aku termasuk penggila mie. Kalau bulan puasa, incaran selain gorengan pasti mie goreng. Kalo nongkrong di warung kopi trus lapar, pasti lebih sering makan mie ketimbang nasi.

Salah satunya mie tumis. Sekilas mie tumis nggak terlalu berbeda dengan mie Aceh kebanyakan. Warna mie kuning merona serupa kunyit, rasa rempah melekat sampe nendang.

Tapi mie tumis berbeda dengan mie rebus. Jika sering mencicipi mie Aceh, ketahuan cara pengelolahannya berbeda. Jika mie rebus, kuahnya lebih banyak jadi mie terkesan “tenggelam”. 

Kalau nggak mau cicipi mie yang berkuah, bisa juga pesan mie dengan pengolahan kering dan gurih, ini disebut mie kering.
Nah kalo kemaruk kepingin dua-dua pengolahannya ada dalam satu piring, pilihlah mie tumis!

Tampilan mie tumis sangat menggoda. Sewaktu makan terasa gurihnya mie yang renyah trus dipadu dengan kuah rempah yang kental. Kuahnya nggak terlalu meruah, cukup membasahi mie sekedarnya aja. 

Irisan sayuran dengan taburan bawang goreng, bikin tampilannya terkesan ramai.  Belum lagi rasa acar bawang merah sama cabe rawit yang memperkaya rasa asam pedas. Bikin bibir dower seketika. Slruupp..
.
Makin heboh dan maknyus karena sewaktu makan mie tumis dilengkapi juga renyahnya kerupuk mulieng (emping melinjo) khas Aceh, sama potongan mentimun sebagai penutup santapan. Haduhh!! *lap iler

mie tumis


Nah yang lagi berkunjung ke Banda Aceh, nggak terlalu sulit kok cari mie tumis. Menunya bejibun di warung kopi yang menu utamanya mie-mie-an.

Salah satunya di Paknek Coffe, tempat nongkrong ini letaknya di kawasan Peunayong yang berhadapan dengan pusat kuliner malam di Jalan Ahmad Yani.
Disini, mie tumis dibandrol dengan harga Rp 8.000/porsi. Jika kepingin mie tumis ditambah  potongan daging, harganya menjadi Rp 15.000. 

Kalo lagi kere trus cuma kepingin nambah telur goreng, harga jadi Rp 10.000/porsinya. Mie tumis ini lezatnya disantap ketika panas. Biar bibirnya nggak melepuh, pesan minuman dingin yak!

Kepingin coba? Mangat that!

About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

0 komentar:

Post a Comment