#e39608 Kopi Ulee Kareng rasa Butet! - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

Kopi Ulee Kareng rasa Butet!


Ternyata bukan cuma mie Aceh, warung kopi Aceh pun udah rame di Medan




Sebenarnya kepingin lanjutin serial jalan-jalan Bali-Bandung yang ternyata sampe sekarang belum tamat-tamat juga. Tapi berhubung lagi di Medan, nggak salah rasanya untuk nulis tentang kota ini (lagi).

Seperti juga jalan-jalan yang lalu. Kota ini seakan mengembalikan segala memori yang terbayang tentang beberapa tahun silam. Melewati jalan-jalan yang sibuk ataupun suara klakson yang membahana sepanjang jalan. Medan tetap juara dengan klaksonnya yang nggak putus-putus, ataupun angkot yang ngetem asal jadi. Nggak peduli yang dibelakangnya macet total.

Semalam mengelilingi kota dengan Jaka, salah satu teman FLP Medan. Niataan memang cari makan malam. Beruntung rumah Jaka di kawasan strategis. Selaku backpacker gembel bin kere, punya teman-teman seorganisasi memang bikin syukur tak terkira. Padahal kenal Jaka juga baru beberapa jam lalu. Eh, dengan nggak tau diri, malah minta numpang tidur. Sok kompak! Hehhe...

Dengan motor Jaka kami cari makanan malam. Keliling nyari ayam penyet. Padahal di Banda Aceh ini menu banjir dimana-mana. Jaka nawarin, “makan mie atau ayam penyet bang?”
Berhubung lapar, mungkin ayam penyet bisa bikin kenyang lebih penuh. Akhirnya mampir di sebuah gerai. Berhubung hujan, ini gerai penuhnya nyaingin kantor camat sewaktu bagi KTP. Pengamen hilir mudik. Namanya juga orang Medan, batuk pun suaranya tetap merdu. Ini pengamen bukan pengamen jadi-jadian. Suaranya keren. Lagu english dibawainnya lancar jali. Bukan lagu dangdut yang sering di perempatan. Sangking bagusnya si Eneng banjir duit waktu edarin kantong. Kepingin request lagunya Fatin. Tapi berhubung ini bukan radio, nggak jadi...

Jaka cerita kalo di Medan lagi hebohnya ayam penyet dan mie Aceh. Mie Aceh jadi idola kalo nongkrong. Sempat lewat di kawasan Titi Bobrok, disini pusatnya mie Aceh. Berjejer beberapa ruko, dan parkirannya penuh rame.
Bukan cuma mie Aceh aja, warung kopi Aceh juga mulai mewabah disini. Aku sempat kagum melihat warung kopi Aceh mulai ngerambah ke luar daerah. Gilee ya! Padahal dulu Wong Solo yang mewabah kemana-mana. Konsepnya pun menyerupai warkop-warkop di Banda Aceh.

Aku sempat lewat warkop di jalan DR Mansyur, ada warkop dengan tiga ruko. Jalan beberapa meter ke depan juga ada nasi goreng Daus, brand dari Aceh. Memang sih orang Aceh rame di Medan, tapi ketika melihat produk lokal mampu bersaing di kota besar kayaknya patut di apresiasi. Bahkan menurut Jaka, anak-anak muda Medan kerap nongkrong di warkop Aceh.

Arief, temanku yang nemanin jalan-jalan hari ini juga ujar serupa. “Disini bang, orang China juga nongkrong di warkop Aceh,”
Wuiiihhh... padahal di Aceh mereka jarang nongkrong di warkop.
“Harganya nggak terlalu beda. Tapi kalo sanger lebih enak disana (Aceh),” ujarnya yang pernah nongkrong di warkop Banda Aceh.
Aku sempat tanya, kira-kira kalo nongkrong di warkop disini sampe berjam-jam diizinin nggak ya. Mana tau kena charge.  Dengan suara menggelegar khas anak Medan, Arief semangat “Oh, boleh bang... Aku kalo nongkrong di warkop bisa lama. Kadang-kadang bisa sampe satu jam, dua jam...”
Hah, satu jam? Dua jam? Yaelllahhh itu mah bukan lama!

“Lha, cuma satu jam? Dua jam? Kalo nongkrong dari pagi sampe sore bisa nggak?” tanyaku. Dianya melongo.
Beuh, belum tau rupanya! Maka kuceritainlah kalo nongkrong di warkop Aceh bener-bener sampe berjam-jam. Dari pagi sampe siang. Atau dari pagi sampe sore. Lebih ekstrim dari pagi sampe malam.

Maka kucobalah untuk nongkrong di salah satu warkop Ulee Kareng di Medan. Letaknya nggak terlalu jauh dari rumah Jaka. Cuma bersebelahan komplek. Bentuknya pun menyerupai cafe ketimbang warkop. Desainnya mewah. Dari luar, plamfet segede gaban menganga besar “WARUNG KOPI ULEE KARENG”

Hal pertama yang aku cari ketika tiba disini adalah colokan kabel. Hahhahaa... kebiasaan di Aceh!
Nyari colokan untuk ngecash BB, handphone dengan laptop yang udah sekarat. Celingak celinguk ke setiap meja. Jiiaahhhh cuma sebiji! Gimana mau ngecash kalo colokannya sebiji. Minta kabel panjang dengan colokan banyak.
“NGGAK ADA BANG!! Yang ada itu...” jawab si Butet dengan logat Medan kental sambil nunjuk dua colokan yang menganga di belakang kursi. Yaelllah tadi katanya nggak ada.
Takut diusir dan belum tau kondisi aku nanya lagi, “warkopnya tutup sampe jam berapa?”
“SAMPE JAM 12 MALAM BANG!”
“Oh, saya agak lama disini ngak apa-apa ya. Mungkin sampe malam...” sahutku sambil mesan caphuchino. Standar di Aceh, mesan segelas tapi nongkrongnya berjam-jam.
“AH, NGGAK APA BANG. BIASA AJA...”

Ternyata menu disini juga mirip-mirip warkop di Aceh, bahkan lebih kaya. Ada kopi Ulee Kareng, Gayo, sanger. Trus ada caphucino float. Kopi pake es cream lah, entah apa lagi. Dari si Butet juga aku tau kalo warkop ini punya orang Aceh dan ada WIFI nya!

“Udah banyak ya warkop Aceh di Medan?”
“BANYAK KALI PUN BANG...” sahutnya. “TAPI LEBIH ENAK KAMI LAGI BANG KOPINYA. KAMI LANGSUNG AMBIL DARI GAYO!” sambung  si Butet bangga.
Lha, trus yang lain ngambilnya dimana?
Karena lapar aku mesan makan malam. “MAU APA BANG, MIE ACEH ADA...”
“Oh, ada juga mie Aceh?”
“ADA LAH BANG...”
“Oh, pesan mie goreng tapi pake indomie. Yang kering yaa...”
“BOLEH LAH, UNTUK ABANG APA SIH YANG NGGAK BISA...”
Aku melongo. Ini  lagi ngerayu ya, atau lagi ‘marah’?

***


Di sudut warkop, 28 Okt 2013


About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

6 komentar:

  1. Itu Arief harahap bukan bang? Sepupuku?? Acemana bisa ketemu bang? Kalok dia gak mau kau ajak kemana mana jitakkan aja kepalanya bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yupp.. si Arief. SMS dia suruh jemput. hhhahaaa

      Delete
  2. Hahaha,,, gaya lu bang... nggak pernah tertinggal selalu dibawa kemana-mana, kaya dompet. :p

    ReplyDelete
  3. lah ceritanya udahan yah..nice post, tenyata mie aceh dan kopi menjadi idola juga di tempat lain :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, agak nanggung sebenarnya tulisannya. kayak kepotong..

      Delete