#e39608 Ketika Mesin Cuci Pulang ke Rumah - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

Ketika Mesin Cuci Pulang ke Rumah


Masih tentang baju kotor.
Seperti postingan sebelumnya, mesin cuci di rumahku rusak (ceritanya klik DISINI). Dinamonya terbakar lalu mesin ngadat nggak mau putar. Kemudian datang tukang Ahli yang berusaha memperbaiki. Bukannya tambah sembuh, eh ini mesin sakit menjadi-jadi.

Beberapa bulan lalu, ini mesin sempat pulang ke rumah. Katanya udah selesai diperbaiki. Wuuiiihhh senangnya minta ampun. Tapi sewaktu ujicoba di landasan pacu, eh itu mesin kagak mau giling. Si ahli garuk-garuk kepala. Cuma bentar singgah di rumah, mesinnya diangkut lagi. Dia diopname keduakali. Katanya masih ada yang nggak beres! Hadeuhh...


Digadang-gadang mesin cucinya bakal sehat beberapa hari ke depan. Maka penantian menjadi-jadi, kayak putri Raja nunggu diselamatin pangeran berkuda. Terlebih Ibu juga udah beri uang tambahan buat gantiin beli dinamo baru.

Uang tambahan itu sebenarnya udah include dalam bayaran sebelumnya. Tapi yahhhh ini si Ahli konon kerabat keluarga juga, akhirnya yaaahhhh seperti itulah. Dia minta uang tambahan, Ibu langsung kasih. Alasannya ia salah beli dinamo. Ukurannya kegedean, nggak muat untuk mesin cuci. Jadi kudu beli yang baru!
Yayayayyaa....

Sebenarnya nggak ada masalah lagi setelah uang tambahan diberi. Di rumah pun kami udah siap-siap nunggu mesin cuci dengan tenaga baru tapi wajah lama. Ah, palingan tiga hari atau minggu depan juga udah selesai. Tapi lha..lhaa...ditunggu-tunggu kok nggak datang-datang.
Nyaris empat bulan!!!

Orang rumah mendadak puyeng. Ibu masa bodo’. Mau telepon rasanya nggak enak.
“Kali aja uangnya dipake, jadi dinamonya ketunda dibeli,” asumsi Ibu waktu kutanya.
Hadeuhh...
Gini nih bisnis kalo libatin keluarga. Mau negur nggak enak, nggak ditegur malah makan hati.

Maka meranalah aku selama ini. Meratap nasib dalam tumpukan baju kotor di belakang pintu. Bersihin kamar tidur dan nyuci baju adalah pekerjaaan yang memuakkan dan paling malas kukerjakan. Kamar kotor bisalah dipinggirin sampahnya, tapi baju kotor nggak mungkin dienyahkan. Tetap bertumpuk di belakang pintu.

Pernah sekali (sering malah), baju kotor menggunung melebihi ketinggian maksimal keranjang. Meluber kemana-mana udah kayak larva gunung berapi. Tumpah ruah udah kayak bak mandi kepenuhan aer. Bahkan sangking banyaknya baru sadar ketika sore selepas mandi, TIDAAAAAKKKKKKKK baju bersihnya ludes! Diobok-obok juga nggak ketemu. Kalaupun ada itu baju paling bawah di lemari. Baunya bikin bengek sampe semaput.

Maka saat itu genosida baju kotor dilakukan. Direndam dalam ember besar di kamar mandi. Mau pake sumur di belakang, lantainya terlalu kotor karena jarang dipake. Disikat dulu? Hadeuuhh, habis-habisin tenaga. Mending tenaga disimpan untuk nyikat baju.
Kadang nggak sanggup sangking menggunungnya, terpaksa kubawa ke rumah kakakku numpang giling disana. Kalo udah kayak gini, bener-bener kangen berat dengan mesin cuci yang juntrungannya entah dimana.

Paling sengsara sewaktu ramadhan kemarin. Disaat menahan lapar dahaga trus fokus untuk beribadah dan berdzikir (nguiikk!!!), masih juga bejibaku dengan kain kotor subuh-subuh buta. Mana pake rebut-rebutan siapa duluan rendam dengan penghuni rumah lagi. Seingatku dulu rebutan cuma tali jemuran. Tapi sekarang meluas sampe rebutan kamar mandi untuk nyikat, trus rebutan ember buat rendaman.

Cara menghalau rasa capek hadapin cucian menggunung adalah rendam sepanjang malam. Kayaknya ini jurus jitu penghuni rumah. Biasanya baju kotor direndam pukul sepuluh malam atau agak tengah malam dikit sebelum tidur. Trus baru disikat sama dibilas keesokan paginya, yahh sekitar 12 sampe 15 jam kemudianlah. Biar lebih keren gunakan deterjen 10 tangan, biar dia ngucek-ngucek sendiri. Jadi besok tinggal dibilas aja.

Pernah sekali metode ini kupraktekkin. Rendam jam 10 malam trus besok pagi melalak entah kemana-mana. Jumpa ini itu, ketawa hhaaa hiiihiii, mojok di warung kopi. Dan tiba-tiba saat mendekati Isya keesokan hari, eh kok nggak enak batin ya? Kayak ada sesuatu mengganjal. Mikir-mikir... TIDAAAAAKKKKKKK baju kotor hampir seharian direndam nggak disentuh. Dan itu tersadar di warung kopi, lekaslah pulang cepat-cepat dan bejibaku nyuci sampai tengah malam. Serasa kayak si Inem di film-film zaman jebot dulu.

Kalo udah capek gini dan penghuni rumah mulai ngeluh, baru deh teringat mesin cuci dan si ahlinya itu.
“Ah, untuk apa ditelepon-telepon. Nggak enak...” itu alibi Ibu.
Kali aja mesin cucinya sakit parah. Sampe dipretelin nggak selesai-selesai.

Konon kata Ibu, yang rusak dinamo tabung pengering mesin cuci. Tapi dia juga nggak ngerti kenapa bisa segini lama siapnya. Nyaris empat bulan. 
“Kalo diganti dinamonya pasti langsung siap!” sahut penghuni rumah yang lain.
Terkadang Ibu malah nyuruh aku untuk beli sendiri dinamonya trus serahin ke yang buat. Tapi berhubung nggak tahu ukurannya seberapa, akhirnya urung. Lagian kalo ada juga nggak ngerti cara masangnya gimana.


Dan tadi pagi ketika ada urusan di luar rumah, handphoe berdering.
“Hat, dimana??? Itu mesin cucinya mau dianterin. Tungguin di rumah!’” kakakku telepon tiba-tiba.
Hah! Mesin cuci pulang!
“Aku di luarrrrr,” teriakku nggak kalah keras.

Dan setiba di rumah, aku melihat mesin cuci tergeletak di garasi. Oh Tuhannn akhirnya ia kembaliiii setelah ribuan tahun...
“Tuh mesin cuci di garasi barusan diantar. Angkut ke belakang,” rupanya berhubung Ibu cuma sendirian di rumah, ia nyuruh si pengantar cuma naruh di garasi.

Langsunglah terbayang baju kotor menumpuk di belakang pintu. Pelan-pelan akan terkikis nyisain keranjang kosong. Nggak perlu harus rebutan ember lagi. Nggak perlu capek-capek tengah malam rendam baju, trus sambung besok pagi buat nyikatnya. Udah capek bilas nggak perlu lagi perang urat tangan untuk putar ngeringin baju sebelum dijemur.

Oh indahnya dunia.
Tinggal leyeh-leyeh pencet tombol ini itu. Digiling, dikeringin, tinggal jemur langsung beres! Sedappnyeee...

Langsung tersambar semangat Bung Tomo. Memekik dalam girang, meraung dalam senang. Mesin cuci yang lama dicari teronggok minta diangkat. Selayaknya barang baru sampe, lepas kangenlah lirik sana sini.

Beuh, kayaknya makin jorok ni mesin cuci. Debu lengket sana-sini. Di sela-sela tombol, di ruang penggiling, debu bertumpuk kayak sampah murid SD.
Parah ni si Ahli, digotong kemari nggak dibersihinnya dulu!!!

Trus kucoba buka penutup ruang sebelahnya. Ruang pengering yang dipake untuk meras air selepas bilas. Kali aja juga kotor. Niatan mau bersihin. Tapi ketika kubuka...
Lhaa, lhaa...
Hah!!!
TIDAAAAAAKKKKKKKK...

Ruang pengering di sebelahnya JEBOL!!
Nggak ada tabung pengering yang berputar-putar untuk peras bilasan baju. Tabungnya kosong! Melompong sampe kabel di bawahnya kelihatan.
“Tu, udah dibawa mesinnya tetap aja gak bisa dipake,” Ibu bersuara.
“Lha, tabung pengeringnya kok nggak ada??!!”
“Nggak tau, kayaknya belum ketemu juga dinamonya,”

APAAA!!! Udah seperempat abad ditinggalin belum juga kelar!
Oalaaaaaaa... minta direndam ni si Ahli!
“Pake aja dulu sementara apa yang bisa, nanti diambil lagi disambung perbaikinya,”
Beuh, gini aja udah nunggu sampe bungkuk minta diangkut lagi!!

Penghuni rumah bukannya emosi, malah ketawa ngakak lihat mesin cuci udah kayak korban mutilasi. Ckckckc...
Maka besok pagi menyuci pun pake gaya baru. Menggabungkan dua kekuatan penuh, mesin giling dan pengering urat tangan.

Hiaaaaattttt!!!

Hajar baju kotor!!!

About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

4 komentar:

  1. hahhahahhaha
    tulisan Ferhat apapun judulnya sll bikin ngakak bacanya
    ya udah selamat mencuci baju

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahhahaaa....
      makasih ya kak udah mampirr..

      Delete
  2. Bisa dijajadikan novel; judulnya; The Mesin Cuci Chronicle :D

    ReplyDelete
  3. hahaha..
    abang..
    postingan abang selalu buat wirda ketagihan tuk baca..
    gak lupa juga ketawa ngakak nya..
    salut deh buat abang..
    selamat menempuh perang dunia bang ferhat..
    hahahaha

    ReplyDelete