#e39608 Hijab Ceret Air - Ferhat Muchtar - Catatan Seru!

Hijab Ceret Air

Jilbab mereka berputar-putar membentuk bungkusan besar. Sempat mikir, ini isinya beneran rambut atau ada ceret air kayak di tutorial itu? Jilbabnya melilit kayak kembang gula sewaktu pameran

Kalau ngomongin tentang hijab ada dua hal yang paling aku ingat, yang pertama tulisan dari seorang non muslim tentang kebingungannya melihat trend hijab sekarang. Tulisan itu sempat megah setahun lalu. Di-share kemana-mana. Trus yang kedua, tentang gambar, mungkin lebih tepatnya tutorial, seorang cowok yang pakai ceret air di dalam hijab biar sasaknya tinggi. Kalau ingat ini, entah kenapa selalu ketawa. Lucu!
Kedua ini kalau dipikir-pikir lebih cenderung mengkritisi penampilan para hijabers yang udah meriah sekali akhir-akhir ini. Nggak nanggung-nanggung, buntelannya udah tinggi melebihi punuk unta.

Dari bulan februari kemarin udah tertarik untuk nulis ginian. Pekaranya simple!
Dua bulan lalu, aku terlibat di kepanitian wisuda sebuah universitas. Yang namanya panitia, pasti keliling lirik sana sini. Kalau udah beres, biasanya nongkrong di tribun sambil nonton wisuda. Seperti biasa, wisuda berjalan seperti mana biasanya. Nggak terlalu aneh jika dibandingin tahun 2009 lalu saat aku wisuda. Pak rektornya juga masih berdiri di panggung, paduan suaranya juga seru, cara wisudanya juga sama, nggak ada yang aneh-aneh.

Tapi kalau diperhatikan lama-lama, eh..eh… kok ada yang aneh yak! Paling kerasa di bagian mahasiswinya.
Pekaranya pun dimulai disini.
Ketika gadis-gadis membuka topi toganya, mata jadi keliyengan lihatinnya.
Jreengg….jreenggg… lilitan jilbabnya itu lho, yang bikin terpana dan heran. Ini wisuda atau akad nikah massal?


Jilbab mereka berputar-putar membentuk bungkusan besar. Sempat mikir, ini isinya beneran rambut atau ada ceret air kayak di tutorial itu? Jilbabnya melilit kayak kembang gula sewaktu pameran. Warnanya ngejreng nggak terkira-kira. Belum lagi ditambah manik-manik (entah apa itu namanya), aksesoris bunga yang dipikir-pikir ukurannya lebih gede ketimbang bunga asli di luar sana. Trus potongan renda/brokat yang ditempel-tempel di pinggiran jilbab, makin heboh dengan pajangan seperti alumunium dengan ragam ukuran motif.

Ya Tuhan!!
Oh, ginian yang dibilang trend hijab?

Aku sempat bisik sama rekan kerja. “Ngeri-ngeri ya mahasiswi wisuda. Beda tipis dengan orang nikahan,” ujarku sambil melirik busana mereka yang kembang-kembang dan berenda kemana-mana.
Berdua kami cekikikan. Ketahuan tuanya. Soalnya zaman dulu wisuda nggak ada ginian. Kebanyakan mahasiswi dulu simple-simple dandanannya. Yang penting rapi, wangi, udah beres!
“Ho’oh. Kayaknya sebelum subuh mereka udah ke salon,” sahut si teman.


Ternyata perubahan fashion itu udah serupa terjangan tornado. Langsung hantam secepat kilat. Dulu, sewaktu kuliah jarang sekali lihat wisuda seheboh gini. Seingatku zaman dulu sederhana. Kalau mau wisuda perempuannya cukup pakai jilbab biasa aja. Kalo kepingin fashionable, palingan jilbabnya dipadupadan dengan dua kain. Dililit entah gimana bentuknya yang penting jadi. Fashionable era itu yang paling keren, kalo dililitannya pake 3 warna jilbab.

Tapi kalo sekarang??
Oooo… lihatnya aja udah bikin berdecak. Aksesoris dipake semuanya. Yang lihat aja udah repot, gimana yang makenya.
Trus aku bisik sama teman yang kepingin lanjutin S2. “Nanti, kalo wisuda jangan kayak gini ya! Heboh!”
Dia cekikikan. Mengangguk pelan, “iya, dulunya yang model gini-gini kan cuma di acara nikahan aja bang,”

Sangking hebohnya, kadang-kadang aku mikir. Itu topi wisudanya gimana dipake ya? Kalo cowok-cowoknya gampang, topinya tinggal dibenam di kepala. Selesai. Begitu juga yang pakai jilbab “ala kadar”, tinggal dibenam aja, udah. Topinya langsung erat dijamin nggak jatuh.
Lha, kalo yang model pakai jilbab mutar-mutar trus ditambah aksesoris selemari?

Penasaran, aku jalan ke depan. Merapat ke ujung kepala mereka lebih dekat. Oallaaa… ternyata di topi wisuda mereka bejibun jarum pentul!
Jadi, kalo sesi upacara gunakan topi, lekas topi itu direkatkan dengan pentul-pentul disekitarnya. Jadi kalau diperhatiinnya malah lucu. Itu topi serasa mengambang di atas kepala. Nggak terbenam di ubun-ubun kepala. Hadeuh!

Trus topi yang dijepit jarum itu bakal aman nggak jatuh? Belum tentu. Hari itu, dua orang topinya malah jatuh sewaktu salaman dengan rektor! Menggelinding. Mana diketawain orang segedung lagi! Rekan-rekannya yang lain jadi ketakutan dibuatnya. Bergegas pastiin kalo topinya kuat dierat.

Aku nggak tau sejak kapan wabah mentereng ketika wisuda jadi endemi di Aceh. Memang fashion itu ngikutin zaman. Targetnya jelas, biar kelihatan maju, cantik, dan jadi pribadi beda dengan orang-orang sekitar. Tapi kalo segedung dandanannya gini semua, dimana cantiknya?
Mungkin disinilah berlaku ucapan; sederhana itu cantik.

Untuk zaman sekarang yang udah terlalu lebay, yang sederhana jauh lebih terlihat keren dan cantik. Seperti trend rumah juga. Zaman sekarang semuanya targetin desain minimalis. Ada kamar tidur, dapur, halaman, sama kamar mandi udah cukup. Nggak ada lagi yang bangun rumah dengan tiang-tiang besar kayak istana Tutur Tinular di sinetron Indosiar. Sama hal dengan hijab, nggak perlu isi lemari dipakai, atau berubah menjadi orang lain dengan dandanan heboh. Your inner beauty never needs makeup. Begitu orang-orang bilang.
Jadi hari itu, aku perhatiin, hanya bilangan tangan yang benar-benar cantik karena sederhana.

**

Untuk mahasiswi yang mau diwisuda, jangan mau jadi korban fashion



About Ferhat Muchtar

FERHAT MUCHTAR
Author/Tourism Writer. Dreamers. Ex Banker. Teller Sampai Teler.
Suka makan kuaci. Tukang koleksi buku.
email: ferhattferhat@gmail.com
Tulisan yang mungkin kamu suka × +

37 komentar:

  1. Replies
    1. iya, ade nggak. Ade orangnya idealis..

      Delete
  2. Ai insya Allah engga bakal! Engga bakal!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Ai pasti gk akan kyk gini. Soalnya Ai bukan siapa-siapa...

      Delete
  3. Aku juga dulu sederhana aja jilbabna, cuma make up-nya aja yang sedikit lebih menor, ahahahh...

    ReplyDelete
  4. Gak paham juga aku sama jilbab lilitan itu ditambah apapun itu yang gede didalam jilbab . Aku juga gak ikut mereka ya..

    ReplyDelete
  5. Replies
    1. daleeemmnya nyaingin sumur 30 cincin..

      Delete
  6. Bagus bgt blog nya. Krn aq juga mikir yg sama waktu pulang kantor yang berlokasi dekat gedung rektor unsyiah. Kebetulan waktu tu ngeliat rame2 ada acara wisuda. Ngeliat juga gimana meriah nya tampilan cewek cewek nya beda banget waktu masa dulu wisuda

    ReplyDelete
  7. Hahhaa pernah jg abg ungkapkan sm Isni. Syukur deh Isni ga termasuk y abg omongin. :D

    ReplyDelete
  8. Sederhana itu cantik. Suka ... Tulisan yang mewakili isi hatiku. :)

    ReplyDelete
  9. mmmm benar2 fakta yang terpampang di depan mata, setuju, sederhana itu cantik.:)

    ReplyDelete
  10. iya sampe skrg pun blum nemu2 dmn bagusnya punuk unta atau ceret air itu -_-
    gak kasian apa sm kepalanya. Belum lg kita omongin mslh syar'i atau enggaknya. ckckck

    ReplyDelete
  11. Udah bisa buat tutorial hijab ala ferhat tuh, yang sesuai syar'i gmn bentuknya. Hihihi :)

    ReplyDelete
  12. Ooo ini mksd ceret air ya... hehe
    Maka pilihan bg ferhat pstilah yg cantij sederhana :)

    ReplyDelete
  13. Sejujurny sy lbh mnghargai mereka yg sudah brusaha menutup auratny drpada yg belum menutup auratny.trlepas dr seperti apa hijabny.yg penting mreka sudah brusaha.tlg sesama umat muslim jgn malah memojokkan.kl baca tulisan ini kesanny yg belum menutup aurat jd lbh baik dbanding yg sudah menutup.hnya krn hijab mreka trllu heboh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masyarakat di sekitar penulis 100% berhijab cweknya dlm keseharian. | jadi saya melihat tulisan khusus untuk mereka yg berhijab, agar menyempurnakan hijabnya | bukan berarti membiarkan yg tdk berhijab | yg berhijab ga bener aja ditegur, apalagi yg ga berhijab sama sekali.

      Delete
  14. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  15. Hahahaha ...ceret air. ...suka saya sama istilah baru ini....

    ReplyDelete
  16. itulah. pusing dibikin sama "WANITA MASA KINI" ... itu hijab atau isi kertas polybag ya ?


    komentar balik disini yaa ?
    http://musikanegri.blogspot.com/2014/05/sosok-walisongo-teladan-sukses-berdakwah.html

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah hingga sekarang belum pernah pakai jilbab (c)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahaa..... jadi aulia belm menutup aurat secara sempurna @-)

      Delete
  18. Subhanallah,itu di Aceh bang,bayangkan lah seperti kami ini di Jogja,tambah kagum berdecak decak liat jilbab cewe masa kini. belum lg ditambah jilboobs! udah di atas pake ceret air,di bawah kaya pake kondom (maaf kalo lancang dalam penulisan)

    ReplyDelete
  19. Cop...waktu wisuda kakak jg gak gitu...gak pake kebaya..gak dandan ke salon.
    Ya iyalahh.. Lagi hamil 7 bulan... Mau dipaksain pake kebaya, disuruh nyempil kemana tuh perut.

    Tapi serius ya.. Kakak liat adek2 yang wisuda sekarang... Biaya dandan dan bajunya lebih-lebih biaya dandan sama baju nikah kakak dulu deh kayaknya. (Udah pernah kadi tetangga salon wisuda, jadi hapal tipe planggannya -_-)

    ReplyDelete
  20. isinya bukan ceret tp bukan rambut juga. jadi ada semacam kain dibuntel2 gitu. FYI beberapa calon wisudawan jg ada yg ga salat. karena ngerjainnya emang dari sebelum subuh

    ReplyDelete
  21. Yuuup... saya sangat setuju kalau sebenar-benarnya cantik adalah kecantikan dari hati. terkait dengan jilbab yang berputar-putar atau ceret air memang sedang menjadi tren masa kini bahkan menjadi kepuasan tersendiri bagi wisudawan yang menggunakannya. tetapi hal itu tidak selamanya bisa dikorelasikan dengan insiden jatuh topi toga depan pak rektor. saya adalah salah satu wisudawan yang topinya jatuh di panggung, tepat di depan pak rektor -_-" huufft..

    alhamdulillah jilbab yang saya gunakan sehari-hari sudah syari tidak terkecuali saat yudisium maupun wisuda bahkan lebih lebar dan tanpa sanggul, dkk. saya pikir faktor yg buat topi saya jatuh itu adalah karena topinya longgar (bahkan sangat longgar) dan tidak saya pentulin dengan kuat, ditambah lagi karena terlalu membungkuk saat bersalaman dengan pak rektor. sampai2 pak rektornya bilang "...waah... ini terlalu bersemangat.." (sambil tertawa sama pak dekan).

    yaaah... bagi saya pribadi ini akan menjadi cerita seru untuk diceritakan sama anak cucu nanti :)

    pesan saya bagi yang akan wisuda, kalau memang topinya harus dipentulin ya dipentulin dengan kuat, dan jangan terlalu bersemangat saat bersalaman dengan rektor dan dekan :)

    sekali lagi saya setuju dengan penulisnya, "just be your self, beauty is simple" :)

    ReplyDelete
  22. Akhirnya baca juga tulisan inihhhhh

    Aku share, ah!

    ReplyDelete
  23. Ane gak teemasuk yeeee... soalnya aq suka takjub kl liat kepala org dobel2. Ahahha... sumpelannya gedenya sama dengan kepalanya. Jd hidrocepalus belakang

    ReplyDelete
  24. maksa kali pn bg ferhat biar awak baca ini tulisan. sampe d inbox sgala. sapa suruh remove aku d FB, kayknya uda ksekian kali lah..... cape bhs ini trussss.....! ngga nanya bg: "apa kbr iman antum hari ini"....
    pengen banting leptop kalo bg Ferhat nanya sekena-nya aja..heran!

    ReplyDelete